Takut Pada Perempuan Cantik? Bisa Jadi Kamu Menderita Venustraphobia

Maharani Kusuma Daruwati - Jumat, 3 Desember 2021
Venustraphobia, pria takut pada perempuan cantik
Venustraphobia, pria takut pada perempuan cantik airdone

Parapuan.co - Kawan Puan, pernah kah kamu mendengar soal venustraphobia?

Fobia yang satu ini nampaknya memang masih terdengar asing ya.

Mengutip Psych Times, venustraphobia adalah ketakutan irasional terhadap perempuan cantik.

Orang yang menderita penyakit ini merasa sangat sulit untuk berada di dekat perempuan yang menarik dan mungkin merasakan kecemasan dan ketakutan yang intens ketika berada di dekat salah satu perempuan.

Kecantikan atau daya tarik adalah karakteristik subjektif dan dangkal yang diagungkan manusia sepanjang sejarah.

Baca Juga: Punya Fobia, Sophia Latjuba Ungkap Dirinya Tidak Keluar Pulau Jawa 10 Tahun

Meskipun melihat wajah cantik kemungkinan besar tidak akan memengaruhi siapa pun, sejumlah kecil orang yang melihat perempuan cantik akan merasakan semacam gairah (yaitu secara seksual atau non-seksual), dan sejumlah kecil orang akan merasa cemas ketika di situasi yang sama.

Menganalisis lebih jauh, dalam minoritas ekstrem orang yang menemukan apa yang dianggap sebagai "perempuan cantik", ada mereka yang mengalami kecemasan yang begitu intensif dan mengganggu sehingga mereka mungkin benar-benar merasa mual hanya dengan melihat perempuan cantik. 

Demikian halnya dengan mereka yang menderita venustraphobia.

Wajar jika seseorang merasa sedikit gugup saat berkencan dengan perempuan cantik.

Faktanya, jika kamu tidak cemas dalam situasi seperti itu, itu mungkin berarti kamu tidak terlalu tertarik untuk berada di sana sejak awal.

Seseorang yang mengalami venustraphobia besar mungkin memiliki harga diri yang sangat rendah dan mungkin merasa tidak mampu karena ketidakmampuan mereka untuk mengendalikan cara pikiran dan tubuh mereka bereaksi hanya dengan berada di sekitar perempuan cantik.

Mereka mungkin menjadi semakin frustrasi dan kritis terhadap diri sendiri karena mereka tidak dapat mengendalikan peningkatan detak jantung mereka, peningkatan laju pernapasan, kegoyahan, keringat, serta pikiran mereka yang berpacu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Video Pilihan