Ditemukan Varian Baru Covid-19 C.1.2, Ini yang Perlu Kamu Ketahui

Maharani Kusuma Daruwati - Sabtu, 18 September 2021
Ilustrasi pasien Covid 19, ditemukan varian baru Covid-19
Ilustrasi pasien Covid 19, ditemukan varian baru Covid-19

Parapuan.co - Sudah lebih dari satu tahun kita "berperang" melawan virus corona yang melanda seluruh dunia.

Pandemi Covid-19 ini telah menyerang berbagai negara di belahan dunia, termasuk juga di Indonesia.

Meski belakangan kasus sudah mulai menurun, namun ternyata ditemukan varian baru dari Covid-19 ini.

Baca Juga: Kompas Gramedia dan Kalbe Gelar Sentra Vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Bandung

Peneliti genetika sedang memantau varian virus corona baru yang muncul di Afrika Selatan dan beberapa negara lain.

Varian ini, yang dikenal sebagai C.1.2, mengandung mutasi yang ditemukan pada varian tertentu yang menjadi perhatian, termasuk Alpha, Beta, Delta, dan Gamma.

Mutasi ini telah membuat varian lain lebih mudah menular dan memberi mereka kemampuan untuk menghindari perlindungan kekebalan tubuh.

Namun, peneliti belum tahu apakah kombinasi mutasi ini akan membuat C.1.2 lebih berbahaya. Mereka terus memantau varian ini.

Para ilmuwan sedang memantau varian virus corona baru yang memiliki beberapa mutasi yang mengkhawatirkan.

Mengutip dari Healthline, C.1.2 berevolusi dari C.1, salah satu varian virus corona yang didominasiSumber Tepercaya Gelombang Covid-19 pertama di Afrika Selatan.

C.1.2, belum ditetapkan sebagai “varian minat” atau “varian perhatian.”

Namun C.1.2 menarik perhatian tim peneliti Afrika Selatan karena mengandung beberapa mutasi yang ditemukan pada varian tertentu yang menjadi perhatian dan varian yang menarik.

Ini termasuk perubahan dalam protein lonjakan virus corona yang telah membuat varian lain lebih mudah menular atau kurang rentan terhadap netralisasi oleh antibodi.

Mutasi lain yang terlihat pada C.1.2 dapat membantu varian mengatasi perlindungan kekebalan yang ditawarkan oleh vaksinasi atau infeksi alami, atau memberikan keunggulan dibandingkan varian yang menyebar cepat seperti Delta.

“Ini bukan kesimpulan yang pasti bahwa mutasi dalam kombinasi ini adalah resep untuk bencana. Beberapa mutasi yang lebih baik untuk virus di dunia nyata daripada yang lain,” kata Angela Rasmussen, PhD, seorang ahli virus di Universitas Saskatchewan, seperti ditulis di Twitternya.

Lebih banyak data diperlukan untuk memahami apakah kombinasi mutasi ini memberi C.1.2 beberapa keuntungan.

Para ilmuwan sedang bekerja untuk mengumpulkan informasi itu, termasuk melihat apakah C.1.2 dapat mengatasi perlindungan kekebalan.

“Kami saat ini menilai dampak varian ini pada netralisasi antibodi setelah infeksi SARS-CoV-2 atau vaksinasi terhadap SARS-CoV-2 di Afrika Selatan,” tulis para peneliti Afrika Selatan dalam sebuah laporan yang diunggah online sebagai pracetak.

Baca Juga: Dokter Ungkap Pencegahan dan Penanganan Covid-19 pada Pasien Komorbid

Peneliti terus memantau penyebaran varian

Saat ini, sangat sedikit orang yang didiagnosis dengan infeksi SARS-CoV-2 yang disebabkan oleh varian C.1.2.

Hingga minggu lalu, 114 kasus C.1.2 telah diidentifikasi di Afrika Selatan, dengan satu kasus di empat negara Afrika lainnya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Jumlah kasus yang rendah juga muncul di negara-negara di Eropa, Asia, dan Pasifik.

Laporan paling awal varian ini berasal dari Mei di Afrika Selatan.

“Saat ini, C.1.2 tampaknya tidak (meningkat) beredar, tetapi kami membutuhkan lebih banyak pengurutan untuk dilakukan dan dibagikan secara global,” terang Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis Covid-19 untuk WHO.

Dalam pengarahan Gedung Putih minggu lalu, Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan tidak ada C.1.2. kasus belum dilaporkan di Amerika Serikat karena dominasi varian Delta.

“Seperti biasa, kami akan terus memantau dengan cermat ini dan varian baru lainnya. Tetapi hal terpenting yang dapat kami lakukan untuk melindungi dari varian apa pun, baik itu Delta, Mu, atau C.1.2, adalah mendapatkan vaksinasi, yang selalu menjadi pesan utama kami,” katanya.

Rasmussen mengatakan masih harus dilihat apakah C.1.2 akan menjadi masalah.

Baca Juga: Menurut Dokter, Ini 4 Panduan Olahraga yang Benar di Masa Pandemi

“Kami tidak tahu bagaimana itu akan berdampak pada vaksin atau apakah itu akan menjadi dominan. Kita harus tetap waspada,” tulisnya di Twitter.

Beberapa varian, seperti Alpha dan Delta, sudah tersebar luas di banyak negara.

Sementara yang lain, seperti Beta, memiliki transmisi yang lebih terbatas.

Dominasi varian Beta di Afrika Selatan, di mana varian pertama kali diidentifikasi pada akhir 2020, ditantang ketika Delta yang menyebar cepat muncul.

Saat ini, varian Delta tetap menjadi varian dominan di Amerika Serikat, terhitung lebih dari 98 persen infeksi SARS-CoV-2 baru, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

(*)

Ingin Rasakan Jogja Sebenarnya? Kunjungi 5 Destinasi Ini