Waspada, Radiasi Sinar Biru pada Gadget dapat Merusak Kulit

Aulia Firafiroh - Senin, 9 Agustus 2021
Bahaya sinar biru untuk kulit
Bahaya sinar biru untuk kulit Pongchart

Parapuan.co - Kawan Puan, ternyata terlalu lama memandang layar handphone akan berdampak buruk pada kesehatan kulit karena terdapat sinar biru di dalamnya.

Sinar biru atau blue light ialah cahaya yang dipancarkan dari layar perangkat digital seperti handphone, laptop, televisi, tablet, dan perangkat gadget lainnya yang bertujuan untuk menerangi saat kita menggunakan gadget.

 

Mengingat saat ini kita sedang berada dalam situasi PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) akibat COVID 19, tentu saja hal itu membuat intensitas menggunakan gadget untuk kegiatan sehari-hari semakin meningkat.

Tingkat intensitas yang penggunaan gadget yang meningkat ternyata membuat diri kita sering terpapar sinar biru yang berbahaya bagi kesehatan khususnya kulit.

Berikut beberapa fakta mengenai bahaya sinar biru bagi kesehatan kulit dari berbagai sumber yang berhasil dirangkum oleh redaksi PARAPUAN:

Baca juga: Blue Light Bisa Sebabkan Kerusakan Wajah, Ini Manfaat Hi-Grade Niacinamide

1) Sinar biru menyebabkan kerusakan kulit secara bertahap

Baru-baru ini, dua dokter kulit bersertifikat sekaligus asisten profesor klinis dermatologi di Fakultas Kedokteran Universitas New York, Shari Marchbein dan Ava Shamban memaparkan bahwa sinar biru pada gadget tak hanya berbahaya untuk mata tetapi untuk kesehatan kulit.

"Sinar biru berkontribusi dalam munculnya bintik-bintik coklat pada kulit dan hiperpigmentasi seperti melasma, penuaan dini, dan memecah kolagen, yang menyebabkan kerutan dan kelemahan kulit," ujar Shari Marchbein dilansir dari laman allure.

Namun efek dari sinar biru yang dihasilkan oleh gadget tidak langsung terlihat yang  mengganggu ritme sel-sel kulit  untuk meregenerasi hingga berpotensi menyebabkan lebih banyak kerusakan kulit dari waktu ke waktu.

"Sinar biru ini seperti sinar matahari. Keduanya melakukan perusakan pada kulit secara kumulatif (bertahap) sehingga tidak langsung terlihat," tambah Ava Shamban.

 

2) Kulit berwarna lebih rentan terkena paparan sinar biru

Menurut The Journal of Investigative Dermatology yang dipublikasikan pada tahun 2010 mengatakan bahwa paparan sinar biru terbukti mampu menyebabkan hiperpigmentasi pada kulit warna sedang hingga gelap.

Sedangkan paparan sinar biru tidak begitu berpengaruh pada orang yang memiliki kulit terang.

Baca juga: Bekerja di Depan Layar Dapat Merusak Kulit Wajah, Ini Cara Mencegahnya

3) Blue light mampu merusak kolagen yang ada dalam kulit

Dilansir dari The Gulf News, seorang dokter kulit di New York bernama Michelle Henry mengatakan bahwa sinar biru bisa merusak kolagen pada kulit apalagi sinar biru dari handphone.

"Dan lebih banyak cahaya dari ponsel Anda daripada komputer Anda karena ponsel sangat dekat dengan wajah Anda," ujar Michelle Henry.

Sementara itu sinar ultraviolet buatan yang ada pada sinar biru mampu merusak DNA sel secara langsung dan menghancurkan kolagen melalui stres oksidatif yang diciptakan.

Flavin, zat kimia yang ada pada tubuh akan menyerap sinar biru dan menghasilkan molekul oksigen yang tidak stabil sehingga menyebabkan penuaan dini.

"Mereka (sinar biru) masuk dan pada dasarnya melubangi kolagenmu," jelas Henry. (*)

 

Penulis:
Editor: Aulia Firafiroh

Video Pilihan