Selain Takut Melakukan Kesalahan, Ini Bahaya jadi Orang Terlalu Perfeksionis

Saras Bening Sumunarsih - Senin, 25 Oktober 2021
Bahaya menjadi orang terlalu perfeksionis
Bahaya menjadi orang terlalu perfeksionis mapodile/Getty Images

Parapuan.co - Kawan Puan, apakah kamu ingin selalu segala hal berjalan sesuai harapan, bahkan hingga ke detail terkecil sekali pun?

Jika iya, bisa jadi kamu merupakan seseorang yang perfeksionis.

Meski memastikan semua berjalan sesuai harapan, menjadi seorang yang perfeksionis sering kali dianggap sebagai hal yang positif.

Seseorang mungkin menggambarkan dirinya memiliki standar yang tinggi, unggul, dan pekerja keras, tetapi sebenarnya ada dua jenis perfeksionis positif dan negatif.

Perfeksionis positif biasanya berorientasi pada pencapaian dan ingin meraih kesuksesan.

Sedangkan untuk perfeksionis negatif, ini lebih berorientasi pada kegagalan dan tidak ingin mengalah.

Baca Juga: 7 Cara Atasi Demotivasi, saat Diri Merasa Kehilangan Arah dan Tujuan

Selain itu, Kawan Puan juga perlu tahu nih bahwa menjadi perfeksionis juga memiliki bahaya tersendiri. 

Mengutip dari Brightsideberikut bahaya jika kamu menjadi terlalu perfeksionis!

1. Selalu menuntut kesempurnaan

Tanpa sadar, seseorang yang terlalu perfeksionis menuntut kesempurnaan di setiap hal.

Tujuannya agar orang lain melihatnya menjadi orang yang sempurna.

Dampak negatifnya, saat mereka berusaha mendapatkan kesempurnaan, mereka kerap dihadapkan pada stres dan perasaan tertekan.

Jika dibiarkan, tentu saja stres dan perasaan tertekan ini akan memengaruhi kesehatan tubuhmu.

Sumber: brigthside.me
Penulis:
Editor: Arintya

Video Pilihan