Kawan Puan Alami? Sakit Gigi Sering Diabaikan, Trauma ke Dokter Gigi Jadi Penyebabnya

David Togatorop - Rabu, 10 Juli 2024
Trauma masa lalu ke dokter gigi menyebabkan masalah gigi sering diabaikan.
Trauma masa lalu ke dokter gigi menyebabkan masalah gigi sering diabaikan. (iStock/NickyLloyd)

Parapuan.co - Indonesia menempati peringkat kedua di Asia Tenggara dalam hal pengeluaran untuk perawatan kesehatan gigi, hanya kalah dari Singapura.

Data dari WHO menunjukkan bahwa beban finansial negara terus meningkat setiap tahun, disebabkan oleh biaya perawatan gigi yang tinggi dan dampak dari hilangnya produktivitas kerja.

Seiring dengan pertumbuhan populasi, pengeluaran untuk pengobatan penyakit gigi dan mulut diperkirakan akan terus meningkat, yang pada akhirnya berdampak pada kerugian ekonomi yang besar bagi negara.

Kawan Puan perlu tahu bahwa masalah kesehatan gigi dan mulut di Indonesia mencakup tingginya kasus karies gigi, rendahnya aksesibilitas perawatan gigi, dan kurangnya edukasi tentang pentingnya merawat kesehatan gigi dan mulut.

Data dari Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) - Survei Kesehatan Nasional (Surkenas) 2001 menunjukkan bahwa dari sepuluh kelompok penyakit terbanyak yang dikeluhkan masyarakat, penyakit gigi dan mulut menduduki urutan pertama dengan angka 60 persen.

Lalu ada lagi penyakit periodontal yang merupakan salah satu masalah kesehatan rongga mulut yang umum terjadi.

Pada tahun 2022, Indonesia mencatat angka prevalensi penyakit periodontal yang tinggi, yaitu antara 19,6% hingga 27,3%.

Sebelumnya, Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) tahun 2018 melaporkan bahwa 74,1% penduduk Indonesia yang berusia 15 tahun ke atas didiagnosis menderita periodontitis.

Angka prevalensi periodontitis pada wanita sedikit lebih tinggi dibandingkan pria, yaitu 74,7% berbanding 73,2%.

Baca Juga: Sering Diabaikan, Sakit Gigi Ternyata Pengaruhi Kesehatan Jantung, Ini Kata Dokter

Sumber: Survei Kesehatan Indonesia 2023
Penulis:
Editor: David Togatorop

Pertama Kali Travelling di Jogja? Rugi Kalau Tidak ke Sini!