Sejarah Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan dan Kampanye 16 HAKTP

Alessandra Langit - Kamis, 25 November 2021
Sejarah Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan dan lahirnya Kampanye 16 Hari
dtiberio
Sejarah Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan dan lahirnya Kampanye 16 Hari

Parapuan.co - Kawan Puan, di tanggal 25 November ini kita memperingati Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan.

Komnas Perempuan secara khusus mendukung dan menggaungkan Kampanye 16 Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan (16 Days of Activism Against Gender Violence) di Indonesia.

Kampanye internasional ini bertujuan untuk mendorong upaya penghapusan kekerasan terhadap perempuan di seluruh dunia. 

Pemilihan tanggal 25 November pun bukan karena alasan, ada peristiwa penting terkait kekerasan terhadap perempuan yang terjadi pada tanggal ini.

Baca Juga: Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan, Ini 4 Jenis KDRT Menurut UU PKDRT

Sejarah Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan

Melansir Halaman resmi Komnas PerempuanHari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan lahir sebagai penghormatan atas meninggalnya Mirabal bersaudara (Patria, Minerva & Maria Teresa).

Mirabal bersaudara meninggal pada tanggal yang sama di tahun 1960 akibat pembunuhan keji.

Pembunuhan tersebut dilakukan oleh kaki tangan pengusasa diktator Republik Dominika pada waktu itu, yaitu Rafael Trujillo.

Mirabal bersaudara sendiri dikenal sebagai aktivis politik yang secara aktif berjuang demi demokrasi dan keadilan rakyat.

Atas aksi luar biasanya, mereka menjadi simbol perlawanan terhadap kediktatoran peguasa Republik Dominika.

Tentu perjuangan mereka tak mudah, mereka berkali-kali mendapatkan tekanan dan penganiayaan dari penguasa.