3 Alasan Anak Tidak Mau Cerita tentang Bullying yang Dialaminya ke Orang Tua

Ericha Fernanda - Sabtu, 30 Juli 2022
Bullying pada anak.
Bullying pada anak. Tomwang112

Parapuan.co Bullying pada anak merupakan tindakan perundungan bahkan kekerasan yang tidak bisa diterima oleh semua pihak.

Selain fisik, bullying juga dapat berdampak pada kesehatan mental anak seperti ketakutan, stres, trauma, dan depresi.

Sayangnya, tidak mudah bagi anak untuk berbagi cerita tentang pengalaman traumatis itu kepada orang lain, termasuk orang tua.

Adanya kecemasan, harga diri rendah, takut, dan tertekan bisa menjadi alasan anak bungkam tentang bullying yang dialaminya.

Selain itu, berikut alasan anak tidak mau cerita tentang bullying yang dialaminya ke orang tua, melansir Times of India:

1. Takut Memperburuk Keadaan

Anak korban bullying ingin mencari bantuan, tetapi pikiran tentang bagaimana orang tua bereaksi atau memperbaiki keadaan bisa membuat mereka semakin takut.

Anak merasa tak berdaya dan ketakutan akan pembalasan pengganggu mereka jika orang tua ikut campur untuk mengatasinya.

Inilah sebabnya anak korban bullying berjuang sendirian, serta membiarkan masalahnya berlalu dengan sendirinya.

Baca Juga: Orang Tua Harus Tahu, Ini 3 Cara Mendampingi Anak Korban Bullying

Sumber: Times of India
Penulis:
Editor: Kinanti Nuke Mahardini

Video Pilihan