Psikolog Ungkap Peran Keluarga dalam Penanganan Kekerasan Seksual di Kampus

Saras Bening Sumunarsih - Selasa, 7 Desember 2021
Pentingnya Menumbuhkan Kesadaran Akan Kekerasan Seksual di Kampus
Pentingnya Menumbuhkan Kesadaran Akan Kekerasan Seksual di Kampus freepik

Parapuan.co - Sepanjang tahun 2015-2020 Komnas Perempuan menerima 27% aduan kasus kekerasan seksual terjadi di perguruan tinggi dari keseluruhan pengaduan yang terjadi di lembaga pendidikan.

Data ini diperkuat dengan temuan survei Mendikbud Ristek (2019) bahwa kampus menempati urutan ketiga lokasi terjadinya tindak kekerasan seksual (15%), setelah jalanan (33%) dan transportasi umum (19%).

Penelitian lain menyebutkan bahwa 40 persen dari 304 mahasiswi pernah mengalami kekerasan seksual (Ardi dan Muis, 2014).

Bahkan, 92% dari 162 Responden mengalami kekerasan di dunia siber (BEM FISIP Universitas Mulawarman, 2021).

Lalu, 77% dosen menyatakan kekerasan seksual pernah terjadi di kampus dan 63% tidak melaporkan kasus yang diketahuinya kepada pihak kampus (Survei Ditjen Diktiristek, 2020).

Sedihnya lagi, kebanyakan korban kekerasan seksual adalah perempuan.

Angka kekerasan tersebut hanyalah angka di permukaan, mengingat bahwa fenomena kekerasan seksual seperti gunung es, yang artinya jauh lebih banyak yang tak tampak dari apa yang dilihat.
 
Dalam menghadapi darurat kekerasan seksual di lingkungan kampus Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim meneken Peraturan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Permendikbudristek) Nomor 30 Tahun 2021 pada 31 Agustus 2021 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual (PPKS) di Perguruan Tinggi.

Baca Juga: Mengakhiri Kekerasan pada Perempuan Merupakan Tanggung Jawab Banyak Pihak

Peraturan ini merupakan langkah maju untuk mewujudkan lingkungan pendidikan yang aman, sehat, dan nyaman serta bebas kekerasan seksual.
 
Sebagai bentuk dukungan terhadap Permendikbudristek Nomor 30 Tahun 2021, sekaligus memperingati Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan Internasional yang diperingati pada setiap 25 November, The Body Shop Indonesia dengan semangat aktivisme bersama impact partners ke kampus untuk menjadi bagian dari perjuangan bersama dalam menciptakan kampus bebas dari kekerasan seksual melalui program The Body Shop Goes to Campus pada Rabu (01/12/2021).

Lily Yulianti Farid, Founder & Director Makassar International Writers Festival mengatakan, upaya memberikan edukasi bagi mahasiswa merupakan salah satu strategi yang penting dijalankan.

Selama sudah ada payung hukum yang kuat untuk melindungi kita dari kekerasan seksual, edukasi tetap merupakan komponen paling penting.

Sumber: Press Release
Penulis:
Editor: Aghnia Hilya Nizarisda

Video Pilihan