PCOS Disebut Tingkatkan Risiko Covid-19, Ini 4 Faktor Lain yang Mempengaruhinya

Maharani Kusuma Daruwati - Minggu, 4 April 2021
Ilustrasi penderita POCS berisiko terinfeksi Covid-19
Ilustrasi penderita POCS berisiko terinfeksi Covid-19 goc

Parapuan.co – Baru-baru ini, beberapa bukti dan penelitian klinis menunjukkan kemungkinan hubungan antara PCOS dan Covid-19.

Studi mengatakan bahwa perempuan yang menderita sindrom ovarium polikistik (PCOS) atau penyakit ovarium polikistik (PCOD) dapat meningkatkan risiko infeksi Covid-19 dibandingkan dengan perempuan tanpa PCOS.

Hubungan antara Covid-19 dan perempuan yang menderita PCOS ini dituangkan dalam European Journal Of Endocrinology.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam European Journal Of Endocrinology, perempuan dengan PCOS memiliki risiko 28 persen lebih tinggi untuk terinfeksi Covid-19 dibandingkan dengan perempuan tanpa kondisi tersebut.

Baca Juga: Selain Stres, Ini 5 Faktor Pemicu Menstruasi Datang Lebih Awal!

Banyak penelitian yang diterbitkan menunjukkan bahwa kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di laboratorium lebih umum pada pria di beberapa negara dibandingkan dengan perempuan.

Meskipun penyebabnya multifaktorial, efek hormon androgen dianggap sebagai salah satu alasan utama perbedaan jenis kelamin dalam tingkat infeksi.

Androgen terutama disebut sebagai hormon laki-laki yang mengatur perkembangan dan pemeliharaan sifat-sifat laki-laki dan aktivitas reproduksinya.

Hormon ini ada pada laki-laki dan perempuan, tetapi fungsi utamanya adalah untuk menstimulasi testosteron dan androstenedion, dua dari beberapa hormon seks pria.

PCOS adalah kelainan endokrin di mana kadar androgen (hormon pria) meningkat, bukan estrogen (hormon perempuan).

Hal ini menyebabkan hiperandrogenisme dan disfungsi ovarium, menyebabkan infertilitas pada beberapa pasien tanpa diagnosis dan perawatan yang tepat.

Karena hormon androgen dianggap sebagai faktor kunci risiko infeksi Covid-19, maka dapat dikatakan bahwa penderita PCOS dapat lebih terpapar penyakit tersebut, mengingat faktor lain seperti obesitas pada perempuan dengan PCOS juga dapat menjadi penyebabnya.

Selain karena hormon tersebut, ada faktor lainnya yang berkaitan dengan penderita PCOS.

Mengutip dari Boldsky, berikut faktor lain yang mempengaruhi penderita PCOS sehingga meningkatkan risiko Covid-19.

Baca Juga: Menstruasi Lebih Singkat? 6 Hal Ini Bisa Jadi Penyebabnya Lho!

1. Resistensi insulin

PCOS dikaitkan dengan gangguan metabolisme seperti resistensi insulin dan diabetes.

Insulin adalah hormon yang membantu mengatur kadar glukosa dalam tubuh, sekaligus mengendalikan metabolisme protein dan lipid.

Resistensi insulin berkembang ketika tubuh tidak merespons insulin, menyebabkan non-pemanfaatan glukosa dalam darah untuk energi, mengakibatkan peningkatan glukosa darah.

Kelebihan glukosa mulai mengganggu sel kekebalan seperti sel B, makrofag, dan sel T, yang menyebabkan penurunan fungsi kekebalan.

Disfungsi sistem kekebalan akibat resistensi insulin, yang dimulai karena PCOS akhirnya dapat menjelaskan mengapa penderita PCOS menjadi sangat terpengaruh dengan virus corona.

2. Obesitas

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa segera setelah munculnya virus corona, di antara orang-orang yang berventilasi, rasio pasien obesitas tinggi, diikuti dengan peningkatan angka kematian di antara orang-orang ini.

Sekitar 38-88 persen perempuan dengan PCOS ditemukan kelebihan berat badan atau obesitas.

Kaitan erat antara obesitas, PCOS dan Covid-19 dapat disimpulkan, bahwa wanita PCOS lebih rentan terhadap Covid-19 karena kelebihan berat badan atau obesitas.

Baca Juga: Ketahui Penyebab dan Tanda Bahaya Periode Menstruasi Tidak Teratur

3. Kekurangan vitamin D

Penelitian menyebutkan sekitar 67-85 persen penderita PCOS mengalami defisiensi vitamin D.

Kekurangan vitamin D dapat menyebabkan disfungsi kekebalan, peningkatan sitokin inflamasi dan peningkatan risiko penyakit penyerta seperti diabetes, resistensi insulin dan obesitas, semua komplikasi untuk PCOS.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa kekurangan vitamin D dapat dikaitkan dengan PCOS dan peningkatan komplikasi serta angka kematian akibat Covid-19.

4. Usus mikrobiota

Disbiosis usus atau disfungsi mikrobiota usus dikaitkan dengan kondisi kesehatan seperti PCOS.

Perubahan komposisi mikrobioma usus dapat memengaruhi sistem kekebalan, sistem utama tubuh yang melindungi kita dari infeksi, sehingga rentan terhadap infeksi seperti COVID-19.

Penggunaan probiotik untuk menjaga keseimbangan mikrobiota usus dapat membantu meningkatkan kekebalan tubuh dan mencegah risiko Covid-19.

Baca Juga: Pembalajaraan Tatap Muka Sudah Bisa Dimulai, Jateng Siap 5 April

Resistensi insulin dapat meningkatkan produksi androgen pada wanita penderita PCOS.

Obesitas dan kelebihan berat badan dapat memperburuk resistensi insulin sehingga meningkatkan produksi androgen.

Hal ini dapat menyebabkan disfungsi sistem kekebalan karena sumbu kekebalan endokrin, yang kemudian dapat meningkatkan risiko COVID-19 pada wanita PCOS. (*)

Sumber: Boldsky
Penulis:
Editor: Maharani Kusuma Daruwati

Video Pilihan