Bisakah Vaksin Covid-19 Memengaruhi Menstruasi ? Ini Penjelasan Dokter

Maharani Kusuma Daruwati - Minggu, 18 Juli 2021
Benarkah vaksin Covid-19 berpengaruh pada menstruasi?
AaronAmat
Benarkah vaksin Covid-19 berpengaruh pada menstruasi?

Parapuan.co - Ada beberapa laporan yang mengaitkan vaksin COVID-19 dengan perubahan siklus menstruasi seseorang. 

Vaksin COVID-19 bisa dibilang alat paling penting di dunia dalam memerangi pandemi COVID-19.

Di seluruh dunia, 19 vaksin telah menerima otorisasi penggunaan darurat dari otoritas pengatur terkait di setidaknya satu negara.

Namun, satu masalah terus mengganggu pikiran masyarakat umum dan pakar kesehatan: Efek samping apa yang mungkin ditimbulkan oleh vaksin ini, seberapa sering, dan dalam keadaan apa?

Efek samping yang umum dilaporkan di berbagai jenis vaksin termasuk demam, kelelahan, sakit kepala, dan nyeri tubuh.

Efek samping yang serius sangat jarang terjadi dan lembaga kesehatan nasional dan internasional terus mengumpulkan dan memantau laporan tentang reaksi yang merugikan.

Namun, karena peluncuran vaksinasi telah berkembang di seluruh dunia.

Baca Juga: Alami Sulit Tidur? Coba Teknik Pernapasan Ini Agar Tidur Lebih Nyenyak

Beberapa orang telah menunjukkan potensi efek samping yang menjadi bahan perdebatan yang ada tentang kesenjangan data gender dalam penelitian medis: perubahan pada siklus menstruasi.

Ada banyak laporan anekdot tentang perubahan siklus menstruasi orang setelah menerima vaksin COVID-19, namun data spesifik tentang frekuensi fenomena ini saat ini masih langka.

Informasi yang diperoleh The Times menunjukkan bahwa di Inggris, Medicines & Healthcare Products Regulatory Agency menerima hampir 4.000 laporan perubahan periode menstruasi orang setelah vaksin COVID-19 pada 17 Mei 2021.

Dari jumlah tersebut, 2.734 kasus terjadi setelah vaksin Oxford-AstraZeneca, 1.158 terjadi setelah vaksin Pfizer-BioNTech, dan 66 terjadi setelah vaksin Moderna.

Karena laporan ini, banyak pertanyaan muncul. Bagaimana mungkin siklus menstruasi seseorang berubah setelah vaksin?

Apakah ini benar-benar efek samping terkait COVID-19, atau apakah karena stres dan perubahan hidup lain yang mungkin bertepatan dengan mendapatkan vaksin?